Namun, kemampuan anak anak di sekolah pada dasarnya tidak akan optimal jika hanya dipercayakan ke sekolah saja, tanpa ada kontrol prestasi yang real dan kontinui untuk mengevaluasi apakah benar benar anak menguasai kurikulum sekolah dengan baik, atau belum menguasainya secara persisten dan optimal.