• SELAMAT DATANG DI WEBSITE GURU LES PRIVAT GERBATAMA UI

  • SELAMAT

  • SELAMAT DATANG

  • SELAMAT DATANG DI

  • SELAMAT DATANG DI WEBSITE

  • SELAMAT DATANG DI WEBSITE GURU

  • SELAMAT DATANG DI WEBSITE GURU LES

  • SELAMAT DATANG DI WEBSITE GURU LES PRIVAT

  • SELAMAT DATANG DI WEBSITE GURU LES PRIVAT GERBATAMA UI

  • SELAMAT DATANG DI WEBSITE GURU LES PRIVAT GERBATAMA UI

Anak Malas Masuk UI

Written by Administrator. Posted in Blog.

Saya mau cerita nih, tentang hal yang gak pernah saya lupain. Momen yang mungkin biasa ja bagi orang banyak, tapi bagi saya waktu kaya gini berhasil masukin saya ke titik emosiaonal yang gak bisa dilupain. Lebay? gak tau deh.

Gimana sih Imam waktu SMA?

Semenjak masuk SMP hati saya jatuh sama PASKIBRA, ekstrakulikuler baris-berbaris yang ternyata kesukaan ini kebawa sampe SMA.

di SMA saya langsung memutuskan buat ikut lomba baris-berbaris, saya gak berlebihan bilang “memutuskan” soalnya ya emang ini pertaruhan waktu, artinya saya harus berkorban lebih banyak dibanding temen-temen yang lain.

Pertama saya mengorbankan waktu sore selama tiga bulan untuk latihan dijemur. Mengorbankan dua minggu waktu sekolah saya, saya gak masuk kelas selama dua minggu karena dispensasi. Dan yang paling mengerikan bagi saya adalah mengorbankan seluruh hari di libur semester saya (dan malam tahun barunya).

Karena bagi kami, adalah hal yang biasa melihat matahari terbit dari lapangan berpasir merah itu… dan dengan kegiatan yang sama sampai matahari terbenam, tidak jarang sampai bulan sampai tepat di atas kepala, it means tengah malem.

Bukan hanya paskibra, saya juga ikut Teater di SMA, ini bukan teater biasa soalnya… yaaa kita sering diundang ke sana ke mari, tiap bulan ada jadwal pentas, gak jarang ke luar kota.

Apa yang saya korbankan? Rohis, saya keluar dari Rohis.

dan tentu saja waktu saya di kelas makin sedikit. Saya yakin betul hari saya disepensasi selama 3 tahun di SMA lebih banyak dibanding hari sekolah.

Akhirnya saya sangat tertinggal pelajaran di kelas. huh.

Tapi anehnya saya gak nyesel, kalian tau gak kalo hal-hal yang orang anggap buang-buang waktu itu malah bikin candu buat saya, nagih.

dan di sana saya belajar banyak tentang totalitas, kebersamaan, komunikasi, kreativitas dan banyak hal yang emang penting buat hidup. Tapi bodohnya saya meninggalkan akademik saya. TAPI SAYA TIDAK PERNAH MENYESAL UNTUK ITU.

saya yakin betul Allah udah ngarahin saya kaya gini, hal seperti itu yang bisa dijadikan pelajaran hidup.

pahitnya adalah di momen kelas 12, di mana kelulusan saya dipertaruhkan, Ujian Nasional.

Saya udah bertekad anti-nyontek dari SMP, dan akan terus saya pertahankan untuk UN, walau bikin jantung naik turun juga hahaha.

Udan bzzzzzzzzzzzzzzzzztttta

*itu ceritanya sound effect bahwa minggu ujian nasional udah berlalu* *udah anggep aja gitu*

Saya lulus, pas-pasan. Alhamdulillah.

tapi SNMPTN saya enggak, iya itu emang harga yang harus dibayar atas kegabutan saya di kelas selama tiga tahun. Akhirnya saya bertekad untuk berjuang di SBMPTN 2013.

saya belajar tiap hari, beneran belajar. Karena saya gak tau betapa kecewanya orangtua saya kalau saya sampai gak lulus.

Saya dengan gila naro UI dipilihan pertama saat SBMPTN, temen-temen saya gak ngetawain saya, mereka gak sejahat itu, tapi mereka selalu diem dan bahas hal lain tiap saya bilang saya mau masuk UI. itu yang bikin pait.

Saya, dengan kapasitas yang pas-pasan ini ngerasa khawatir juga. Bahkan saya gak daftar swasta sama sekali, “Gak gak mau, udah imam pasti keterima” Yakin saya pada Bapak. Padahal gak punya muka lagi pasti di rumah kalau sampai gak lolos.

Dulu Bapak kaya paling khawatir pas pengumuman undangan, ngekhawatirin saya kenapa-napa.

let see… saya lulus STAN tahap II, saya lulus UIN Jakarta. sementara hasil SBMPTN belum keluar. Saya gak sebodoh itu ternyata. Dan jelas gak sepintar itu.

Hingga akhirnya hari itu tiba, pengumuman SBMPTN. Saya udah buka webnya dari pagi di komputer kamar, padahal pengumumannya sore. Dan saya gak beranjak sama sekali dari kursi.

Yang bikin lebih panik adalah Bapak, beliau selalu bulak-balik keluar masuk kamar. Ronanya khawatir. sangat. Mungkin di benaknya bingung gimana caranya ngehadepin anaknya kalau nanti gak lolos dan harus kecewa sama diri sendiri untuk kedua kalinya.

reload. reload. reload.

belum juga hasilnya keluar, karena emang belum waktunya. Saya gak ngerti padahal jelas-jelas di webnya ada countdown tapi saya masih aja maksa reload berharap ada keajaiban bahwa hasilnya keluar, aneh.

reload.

bisa, halaman keganti.

Dan paniknya, pas banget Bapak masuk kamar.

halaman keganti sempurna.

kolomnya warna merah (yaaah udahlah). eh, tapi kok tulisannya ‘selamat’?

“Selamat Anda lolos ujian SBMPTN di Universitas Indonesia Jurusan Ilmu Kesehatan Masyarakat”

deg.

Saya gak ngeluarin ekspresi apa-apa, selain ngeliat ke Bapak.

Bapak cuma diem aja berdiri di sebelah saya ngeliatin layar komputer. Diem beberapa saat. Sampai untuk pertama kalinya. Saya ngeliat…

Bapak nangis

pertama kalinya saya liat

saya, ah!

Bapak nangis dan langsung nemuin Umi di dapur.

“Umi eta anak urang asup UI!!!!” teriak Bapak. 

deg.

terus tiba-tiba saya sesenggukan, saya liat lagi monitor komputer lagi takut cuma mimpi aja. Ternyata bener, jelas jelas di situ beneran ketulis saya di terima. Saya sesenggukan.

Bapak langsung masuk lagi ke kamar, narik kepala saya ke dadanya Bapak, dicium ubun-ubun saya. Gila, saya gak pernah ngalamin kondisi seemosional ini sama Bapak. Cukup lama, jantung bapak juga, kerasa sama saya. Saya pengen gini terus. Hangat.

Saya gak tau saya bisa ditiru atau enggak, saya yakin banget saya gak boleh dicontoh masalah pembagian waktu. Cuma saya mau ngasih saran:

Dan buat yang putus asa untuk gak kuliah, gak pernah ada kata terlambat bro. Berubah sekarang! Perbaiki diri sekarang! 

dan liat saya, saya nyerah dan punya tekad untuk bangun lagi saat sadar sampai Yang Maha Adil memeluk saya lewat pelukan hangat bapak, lewat detakan jantung bapak, lewat air mata bapak yang jatuh ke kulit kepala saya.

Kalau ditanya hal apa yang paling saya syukuri ketika masuk UI… saya akan jawab momen itu, momen saat Bapak meluk saya, dan saya rindu sama momen itu.

sumber : http://imamamtah.tumblr.com/post/108256593822/kisah-anak-malas-yang-masuk-ui

Tentang Kami

 

Les Privat Gerbatama UI adalah lembaga penyedia jasa guru les privat datang ke rumah di wilayah Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi, Tangerang Selatan, Bandung dan Kota Lain di Indonesia. Les Privat Gerbatama UI didirikan dan dikelola oleh Alumni Universitas Indonesia yang berpengalaman lebih dari 10 tahun.


Alamat


LES PRIVAT GERBATAMA UI

Mulia Asri 8 No 132, Jl KH Dehir
Tanah Baru - Beji - Depok

Call/WA/sms  :
0813-1415-4355
0822-1138-3848
This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.